Dengan mainan perkataan dari hasil kerjasama kenyataan polis ini…sekali lagi umno telah Berjaya menjumudkan minda rakyat…anjing kurap umno melalak mendendangkan nada songsang seolah-olah telah disahkan anwar lah perlakunya.

“ Maha Suci Allah jauhi kami dari dosa-dosa fitnah yang kejam ”

Dengan kerja keras anjing kurap upahan sebaran, menjaja menfitnah tanpa rasa belas kasihan..dengan penuh bangganya menjunjung dan mengusung dosa fitnah menuju ke alam akhirat. Kita sekarang berada dalam dunia politik jijik barbau hanyir menghirup udara taik yang terpaksa dihidu kerana kebodohan rakyat sendiri. Hampir setiap hari dan saat mata dan telingga kita di sogok dengan lakonan murahan mengambarkan keindahan, kedamaian disebaliknya tersembunyi kelakuan perbuatan jahat pemimpin kotor umno/bn.

“ Maha Suci Allah jauhi kami dari dosa-dosa fitnah yang kejam ”

Apakah rakyat hanya ingin melihat, membenarkan, menunggu saja tanpa rasa bersalah terhadap apa yang dilakukan pemimpin kurang ajar ini, yang sering membodohkan rakyat dengan laungan 1malaysia. ..tanpa 1malaysia ini pun rakyat sememangnya dah bersatu, kita tidak bersengketa sesama kita, kita tidak menyimpan sifat perkauman, kita tidak menganggu adatresam, agama dan budaya setiap kaum, yang sebenarnya umno/bn sedang dan sudah hampir kepenghujungnya.. pemimpin-pemimpin yang bermasalah rasuah takut kehilangan kuasa kerana pintu penjara tidak pernah lupakan banduan-banduan ini…

“ Maha Suci Allah jauhi kami dari dosa-dosa fitnah yang kejam ”

Inilah jadahnya..samada kita lalai atau cuai, sama ada kita lupa atau alpa, samada kita beriman atau tidak dengan rendah diri dan takut hakikat sebenarnya kita yg mengaku islam punyai tugas dan tanggungjawap menukar segala perundangan ciptaan manusia mengantikannya serta meletakkan kesucian kalimah Allah (Quran Hukum Allah) ditempatnya dalam perlembagaan perundangan Malaysia dan barulah kita boleh berbangga mengatakan bahawa Malaysia ini Negara Islam.

“ Maha Suci Allah jauhi kami dari dosa-dosa fitnah yang kejam ”

Harus diingat hasil dari kelekaan rakyat khasnya yg beragama Islam, sudah menyebabkan mereka yg berkuasa dengan sewenang-wenangnya bertindak mengikut acuan nafsu serakah mereka tanpa merujuk apa yg dikehendaki oleh islam…maka itu terjadilah berbagai macam fitnah, kezaliman, ketamakkan, kerakusan dalam bertindak…sifat menghalalkan segala cara bermain dalam akal dan minda mereka, fitnah menjadi senjata serta pendinding kepada mereka kerana tiada undang-undang yg boleh mengsabitkan mereka yg menabur fitnah kemuka pengadilan..mereka kebal pada undang-undang ciptaan manusia..sebab tu mereka takut akan terlaksananya perundangan Allah yang Maha Adil yang akan menyekat segala gerak dan perbuatan keji mereka justeru itu akan tumpul akal tipu daya mereka kerana perundangan Allah itu…sebab itu 53tahun mereka berkerja keras menghasut/menakutkan rakyat yg bukan beragama islam dengan berbagai gambaran buruk dipaparkan dan dilayarkan dengan berani tanpa rasa takut kepada Allah mereka mencaci menghina, mempersendakan serta menolak Hukum Allah yg Maha Adil itu.

“ Maha Suci Allah jauhi kami dari dosa-dosa fitnah yang kejam ”

Tidak lengkap kenyataan diatas jika tanpa bukti yang jelas dari firman Allah, mari
kita ambil beberapa potongan Ayat Quran & hadith Nabi sebagai keterangan kekuatan pelengkapnya….

Al Maaidah ayat 44:
Dan barangsiapa yang tidak menghukum menurut apa yang diturunkan Allah, maka mereka itulah orang-orang yang kafir
Al-Baqarah ayat 10:
“ Wahai orang-orang yang beriman! Masuklah kamu dalam agama islam (dengan mematuhi) segala hukum-hukumnya dan janganlah kamu menurut jejak langkah syaitan, sesungguhnya syaitan itu musuh bagi kamu yang terang dan nyata”

Al-Quran, An-Nur : ayat 2
Perempuan yang berzina dan lelaki yang berzina hendaklah disebat tiap-tiap seorang dari mereka seratus kali sebatan .

Hadis Nabi mengenai zina, mafhumnya :
( Muslim, Sahih : hlm. 188 )
Ambillah dari aku ! Sesungguhnya Allah memberi jalan kepada mereka ( perempuan yang berzina ), jikalau teruna dengan dara hendaklah disebat seratus kali sebatan, dan dibuang negeri setahun, dan jika yang telah berkahwin dengan yang telah berkahwin hendaklah disebat dengan seratus kali sebatan dan direjam dengan batu sampai mati .
“ Maha Suci Allah jauhi kami dari dosa-dosa fitnah yang kejam ”

Marilah kita bagunnnn!!!! Menyatukan hati, jasad dan roh berganding bahu menolak segala perbuatan setan yg datangnya dari tangan-tangan manusia durjana yg telah rakyat berikan kuasa dulu dan tukarkannya dengan dunia politik baru yg meletakkan Perundangan Allah sebagai pedoman arah tuju kehidupan rakyat Malaysia. Kita campakkan umno kedalam longkang dengan mengikut aliran arus longkang ketempat asalnya kolam “Najis” disitulah sebaik-baik tempat untuk mereka.
“ Maha Suci Allah jauhi kami dari dosa-dosa fitnah yang kejam ”

Cahaya islam akan menyinar disetiap sudut pelusuk Malaysia, masyarakat malaysia akan turut sama menyirup udara segar berbau harum dalam suasana malaysia yg lebih tersusun atur dan bersih dari segala perbuatan noda dan dosa, bocor dan tiris. Masyarakat yg bukan beragama islam akan sama merasa menikmati keindahan, kesucian dan keadilan dengan cara hidup islam yang sebenar……

“ Maha Suci Allah jauhi kami dari dosa-dosa fitnah yang kejam ”

Oleh itu satukan minda, bulatkan hati, tajamkan akal.. sabarrrrr!!! kita menanti kehadiran PRU ke 13 untuk KITA TUKARKAN PEMERINTAHAN MALAYSIA, KITA WARNAI MALAYSIA DGN CAHAYA ISLAM, KITA BAJAI PEMIKIRAN RAKYAT MALAYSIA SUPAYA LEBIH CERDIK DAN TERBUKA, KITA BUKA SEGALA KUNCI USANG YG MENYAKAT KEBEBASAN RAKYAT, KITA BERSIH DAN GILAPKAN KEMBALI SISTEM KEHAKIMAN NEGARA. KITA SUSUN DAN ATURKAN KEMBALI KERUSI PARLIMEN MENGIKUT TERLUNJUK DAN KEHENDAK SELERA RAKYAT…..

” DENGAN IZIN ALLAH ”

PERCAYALAH BAGI MEREKA YG MASIH ADA NUR IMAN….
Maha Suci Allah dari Sifat
Zul Jalali (yg memiliki Kebesaran)
Zul Ikram (yg memiliki Kemuliaan)
Zul Jamal (yg memiliki Kecantikan)
Zul Kamal (yg memiliki Kesempurnaan)
Ar-Rahman (yg Maha Pengasih)
Ar-Rahim (yg Maha Penyayang)

Aminnnnnnn…!!!!

Takbirrrrrr!!!! Allahhuakbarrrrr!!!!

Nurkilan rasa dari PMT…

Advertisements